Thursday, September 8, 2016

Ini dia ceritanya nabil bisa ada yang ngajak nikah


sebenernya ini kejadian udah lama sih, tapi ya.. cekidot aja laaaah 

Waktu pas siang-siang gitu, lagi ada sesuatu yang harus di print dan printer di rumah tintanya habis. 

Okaaay gak pikir panjang langsung ke warnet deket rumah dan untungnya dijaman sekarang masih aja ada warnet, haha


Pas masuk sih biasa aja dan rada sepi gitu, yaaa karena orang-orang udah pada punya wifi sendiri dan beli kuota ibarat beli permen di warung. Baru masuk pintu kecuim bau rokok gitukan.. yeeeh pantesan si mang jaga warnetnya ngudud / ngerokok, akhirnya keluar dulu aja biar ga bau banget.



Aku masuk lagi nih ke pintu warnet, malah keluar lah teman cowo dari SMA ga terlalu deket sih, yaa cuman seneng karena dia pendiem. Bedain yaa antara suka - cinta - sayang - seneng, itu beda, please jangan baper. Cuman ngobrol basa-basi doang dan rambutnya kaya emo gitu,haduuuh. Dan kelupaan! Ketemu temen SMA juga satu lagi, ya ampun, hari yang aneh. Sebut saja dia "Rokok Pilter" yang dulu pernah sekelas mulu dari kelas 10 sampe kelas 11, kalau sekelas lagi sampe kelas 12 udah dapet gelas gratis, kita cuman senyum aja dan dia keluar dari warnet. Sebenernya dia masalalu yang asem manis tapi dia.. skip :)



Singkat cerita udah ngeprint data dan udah bayar juga, pas keluar warnet cuacanya lagi terik banget, jadi nunggu rada redup dulu laah. Lagian males juga kalo cepet-cepet pulang soalnya banyak angkot sama truk, enggak kuku  sama debu.

Nah. udah rada reda nih.. aku pake lah sendal aku yang aku parkirin di depan pintu warnet. Tiba-tiba ada yang nyenggol tangan gitu
"Eh " kaget kan aku
"Nabil ?" pas aku liat mukanya terus dia masih inget nama aku, YA KAGET LAH
"ooh kamu, astagfirullah.. kirain mau begal" rada deg-degan juga sih, yaelah dia lawan jenis dan memang hari itu aneh super aneh, ternyata dia adalah temen SMA aku lagi. Kenapa banyak banget yang ke warnet sini sih? Masa ga ada warnet lain selain di sini?

Honestly, i had a huge crush on him since i was in 11 grade. Because we're classmate and he's a funny guy.

lanjut kepercakapan yang tadi :)

"Bil, kamu mau nikah sama aku ?" dia tiba-tiba ngomong begituan di depan pintu warnet? eeh, engga mempermasalahkan dimananya sih.. cuman, WHY ?

Dari situ jadi bengong dan pikiran seketika jadi kosong

"Nabil ?" dia tatapannya serius banget sampe aku ga bisa ngedip



Akan ku jawab MAU kalau aku tidak terbangun dari tidur. Yap, ini semua bunga tidur dan ga tau kenapa mimpi itu masih terbayang-bayang sampe sekarang, berharap? kemungkinan iya





Friday, May 20, 2016

Ini Nabil : Too Personal, again ?





I always sad when i post this kind of picture but people maybe feel disgusting, laugh or just say "oh, it's just her" as long as you guys happy. Well, this is me. Be myself is the main goal of life, even i look so ugly with this double chin and sh*t, i don't care. I never wish that i had two personality or bipolar or any kind of mental illness, and i always cry for help but nobody have time for that. They said that it's my own business and my own problem just deal with it. No i can't. Do you think that I'm strong enough? Well, if I can't control myself, probably i can strongly punch you in the face. 


Banyak yang nanyain .. 
"Kamu kemana aja?"
 "Ko kamu gak masuk kampus?" "Kamu bolos?" 
"Kamu sakit apa? Dirawat ga?" "Itu dosen pada nanyain"
 "Kangen teh.." "Ih ko sombong sih, bbm ga dibales" 
 Memang, dari semester 4 nabil gak masuk kampus lagi sampe sekarang. Sebenernya mau jawab, tapi kenapa hati ini terlalu lelah untuk menjawab setiap pertanyaan itu. Kenapa bil? Nabil anggap mereka adalah teman, semua adalah teman. Sampai sekarang, belum dan tidak pernah sama sekali punya teman yang sampai cerita luar dalam baik buruknya aku. Gak tau kenapa, belum ada seorangpun yang nabil percayai dan nyaman untuk nabil ceritakan "the deep shit and real feelings". Karena nabil tau, gak akan dan gak ada yang ngerti atau sekedar benar-benar peduli. Dan selama bolos ngampus nabil bolak-balik ke psikolog, probably there's some physical abuse that i did, by myself, ofcourse.


Kata ibu mereka gak akan nolong nabil karena mereka gak seperjuangan, kata ayah mereka dateng pas lagi stress pas lagi bahagia ninggalin nabil. Bosan telinga ini mendengar kalimat yang intinya adalah menakut-nakuti nabil, ya.. nabil jadi negative thinking kalau mau pergi kemana-mana, salah sih sebenernya, karena jadi males kemana-mana.
Kesana kesini sendirian? Terkadang nabil gak mau ditemenin, soalnya nabil gak mau cerita / nunjukin kalau marah / kecewa sama orang yang bikin nabil sendirian. 

Hey yang sedang membaca postingan ini, pernah gak sih kalian mimpi terus beberapa hari kemudian itu kejadian? deja vu? kalau hanya sesekali sih it's ok. Nabil takut, karena setiap nabil mimpi itu jadi kenyataan dan bakal jadi kenyataan. Takut, bener-bener takut, bisa liat sesuatu yang akan terjadi, tapi memang menakutkan, setiap tidur mencoba lucid dream biar gak mimpi buruk, alhasil, capek. Setiap mau tidur ketakutan, takut kalau mimpi buruk dan akan terjadi.

air mata yang tak nampak
Nabil gak mau liatin ke temen-temen kalau nabil sedih, kecewa, marah, atau nangis karena mereka gak berhak untuk liat itu semua. Nabil ingin ngeliatin kalau nabil seneng dan bahagia dan gak pernah murung. Nabil seneng kalau bisa bikin temen-temen ketawa, itu macam kepuasan tersendiri buat nabil, karena liat orang lain ketawa karena nabil itu.. "obat lupa" kalau nabil punya masalah. Tapi obat itu jangka waktunya pendek, kalau nabil sendirian, bakal ada rasa tiba-tiba sedih, marah, kecewa dan kesel.



Waktu ibu nanya kapan mau nyari-nyari pendaftaran masuk Universitas, kata ibu seenggaknya jurusannya dulu. Wah.. pikiran langsung flash back  ke jaman SMA yang nabil paling gak suka, ya.. ngerasa weirdo, stupid, no friends, selalu gak dapet temen kelompok, duduk paling depan dan gak ada yang mau duduk bareng. Hal-hal itu yang bikin takut kalau misalnya masuk kampus baru dan mahasiswanya heterogen, gak kaya kampus sebelumnya yang cewe semua. Bener-bener takut aja.. takut gak dapet temen, takut gak ada yang mau ngobrol sama nabil, takut gak dapet kelompok, takut dibedain. Nabil tau, ketakutan ini menghambat perubahan, tapi hal buruk yang kejadian di SMA ga bisa hilang, semua membekas, semua masih nempel.
Nabil ingin sembuh dan move on, ingin gak mau inget-inget mereka yang jahatin nabil, ingin lupa, ingin lupa dan ga mau ketemu mereka lagi.


I know that.. tell me if i do something wrong,
 fix me if i am part of your problem
Blame me, if you want to. 
Tell me, if my perspective is totally wrong.. 
tell me, guys..
 
 i really like to imagine something that keeps me happy no matter what,
too pathetic, i know it.. 
sometimes i forgot how to act like "me in the real world
because i'm too busy to discract my feelings and my mind, then i realizze that i'm a big loser for THE REAL WORLD.
 
feels so ruined by my own thoughts
but i keep blame everyone
but i keep blame myself for my fault and their negative words
  


Nabil tau ini termasuk hal yang sangaaaaat pribadi dan seolah-olah ingin mendapatkan perhatian dari pembaca sekalian atau attention whore. Tujuannya hanya ingin memberi jawaban kepada teman-teman yang membaca dan ya.. mungkin yang tidak tau juga, soalnya nabil ga bisa cerita langsung, disatu sisi mau cerita tapi pada saat kejadian.. ga ada yang punya waktu buat dengerin atau mungkin itu kelemahan nabil yang selalu memendam rasa sampai akhirnya menjadi pemikiran sampah yang tertumpuk. Yah.. memang lebay, cuman ga mau ceritain sesuatu berulang-ulang karena membawa memori buruk masalalu adalah hal yang paling dibenci.

 

Thursday, February 4, 2016

Ini Nabil : Ruined Perspective






Inginkah angan jadi nyata ?     Tak ragu ku kecewakan siapapun ?

Merekam segala kejadian yang ada dan membuat karya
Ingin lebih banyak MELIHAT, MELAKUKAN, MENDERNGAR dan BERTINDAK
                            Hal itu terdengar ilusi

Ajak diri ini menyukai indahnya cerita dalam satu frame foto
dan menganggapnya itu bagian dari diri dan mimpi 
                            Hal itu terasa semu

Lalu mencoba,  ukir dan polesan warna. . . 1001 warna telah ku punya
Imajinasi ini liar, tak rela seorangpun mengusiknya

Bara api semangat pun tak puas hanya melukis di satu titik mati saja
                            Hal itu dianggap hambar

PEMBUAL YAITU DIRIKU.    Ingin melakukan apapun  tapi tak mau mendengar siapapun

Jika tak guna, mati saja
Hingga masa diri ini basi
    tak satupun dari tiga hal diatas terwujud
Jika tak waras, pasungkan saja


Mengitari dunia dan jagad raya semesta ini tidak akan puas
Dentuman itu sangat keras hingga kau tak sanggup mendengar

Terus mengulang, diri     b i a d a b . . .  g o b l o k . . .
hal itu sangat sederhana sampai tak sudi untuk mengucapnya
                             DIRI INI SAMPAH

Guna dan tak guna, toh  tak sejalur dengan hati

Inilah fotokopi   ,   jiplakan    ,   contohan    , dan    olokan


 saya berteman dengan pesimistik



                               m . a . t . i



Sunday, January 31, 2016

Ini Nabil : Multiple Personality ?

multiple personality ?
Nabil mempunyai dua suara, yang satu adalah suara yang selalu menyalahkan orang lain dan menyalahkan diri sendiri. Yang satu lagi adalah suara yang menenangkan.
Nabil senang membuat orang lain tersenyum dan tertawa dengan lelucon yang mungkin kata orang lain lucu, nabil senang melihat orang lain bisa menceritakan keluh kesahnya, nabil merasa ada kebahagiaan tersendiri jika berhasil membuat orang lain merasa tertawa, tersenyum, bahkan senang.
Menjadi cucu dari seorang bidan, keponakan dari seorang bidan dan anak perempuan dari seorang pembela Negara juga bidan.. itu tidak mudah.
Mungkin orang lain senang
Mungkin orang lain benci
Mungkin orang lain iri

Nabil, terkadang berfikir bagaimana menjadi diri sendiri. Padahal HIMA menyukai poster buatan nabil dan mereka sangat menghargai hasil yang nabil sudah buat dengan skill seni yang nabil punya..
Tetapi, kenapa nabil merasa belum bahagia dan menerima diri sendiri apa adanya?
Suara yang selalu menyalahkan diri sendiri senang sekali muncul pada kondisi sedang down, sering sekali memukuli diri sendiri, teriak sambil menyalahkan diri sendiri, dan menghukum diri sendiri.
Kegelisahan nabil, rasa malas ini membunuh
Rasa malas ini membunuh satu persatu keinginan dan mimpi baik
Suara yang baik muncul dan suka menenangkan, nabil benci dengan KEPANIKAN, itu membuat jantung berdebar, itu hal yang di BENCI

Terkadang nabil senang dengan keadaan seperti ini, kuliah di jurusan yang keluarga mau, karena belajar dari pengalaman yaitu cuti 1 semester karena ke egoisan yang ingin menjadi seorang seniman
Tetapi nabil mikir lagi, apakah besok ayah dan ibu masih ada? Apakah masih ada waktu untuk bisa membahagiakan dan membanggakan beliau?
Tidak tau.
Terkadang nabil sedih karena tidak bisa bahagia dengan apa yang dimau
Tetapi nabil ambil hikmah dari segala pengalaman buruk dan pahit diremehkan orang-orang terdekat, menunjukan bahwa nabil bisa dan mampu adalah senjata untuk membuktikan bahwa nabil lebih baik dari apa yang mereka pikirkan, bukan menjadi nabil yang selalu mendapat nilai tinggi dan juara.
Hati dan pikiran sering bertolak belakang
Hati ini ingin rajin
Pikiran ini senang malas
Ingin orang lain mengingat nabil karena nabil bisa membuat orang lain tersenyum atau tertawa

Terkadang bertanya, mengapa perempuan lain mudah didekati oleh lelaki?
Terkadang bertanya, mengapa lelaki takut dengan perawakan nabil?
Terkadang bertanya, mengapa nabil takut terhadap lelaki yang mencoba dekat dengan nabil? Nabil tetap menyalahkan Sandi teman SD beda kelas yang “katanya” suka dengan nabil dan ujung-ujungnya ia hanya menggunakan nabil untuk menjadi jembatan ia dekat dengan teman nabil dan.. kata teman-temannya nabil hanya menjadi taruhan. Mulai dari situ, siapapun lelaki yang belum dikenal mencoba mendekati selalu muncul pikiran negative tentang apa yang Sandi lakukan terhadap nabil.
Nabil suka dengan kemeja flannel kotak-kotak, itu disebabkan karena dulu sewaktu SMA nabil suka dengan lelaki yang sering memakai kemeja flanet kotak-kotak.
Nabil mudah terobsesi tetapi jika rasa suka hilang, obsesi itupun akan menjadi kebiasaan baru yang akan terus menempel.
Nabil ingin rajin belajar dan jauh dari suara yang selalu menginginkan nabil bunuh diri dan memukul diri sendiri. Hal baiknya, suara buruk itu nabil sudah bisa kendalikan agar tidak memukuli dan menyakiti diri sendiri. Karena Allah pasti dan akan melindungi umatnya dari segala macam keburukan.
Nabil ingin membuktikan bahwa walaupun nabil mahasiswa bidan tetapi nabil masih bisa berkarya dengan skill seni yang nabil punya, nabil bukan ahli dalam lettering seperti Mba Anggi tetapi teman-teman di kelas ingin dibuatkan lettering, nabil bukan ahli dalam vector atau editing atau photografi seperti gilang / teguh tetapi Hima Kebidanan mempercayakan nabil dalam segi pembuatan design, tetapi Hardian mempercayakan nabil untuk memotret dan menjadikan ia model dalam skill fotografi yang nabil punya walau belum terealisasikan, nabil bukan ahli dalam melukis / sketch / doodle seperti Gea / Novi / A Kun / para anggota Komunitas Pensil dan Kertas lainnya tetapi gambar-gambar nabil yang telah buat.. teman-teman kebidanan nabil sangat menyukainya, menghargai dan meminta untuk digambari.

Hal itu yang membuat nabil senang diri nabil, walau skill dan pengalaman seni tidak sama seperti mereka, ini lah nabil, dengan segala keterbatasan dan kekurangan, nabil masih bisa kok membuat diri ini merasa seperti SENIMAN yang dulu nabil inginkan walaupun tidak sehebat Seniman yang sudah mengenyam pendidikan seni.

Hanya amatiran

Judul : Gading Emas Ket : Karya ini menyimbolkan gading berwarna emas berharga yang dibalut oleh uang dan percikan darah Terinspirasi da...