Hanya amatiran


Judul : Gading Emas
Ket : Karya ini menyimbolkan gading berwarna emas berharga yang dibalut oleh uang dan percikan darah
Terinspirasi dari : Sindikat Penjual Gading Gajah Senilai Hampir Rp 1 M Terbongkar
Judul patung 1 : Sesuap Amat
Ket : Menyimbolkan  (sedang menyuapi) tangan yg sedang memegang sendok penuh dengan kristal
yg terbuat dari borax melambangkan Asmat tsb dan kawat yg melingkarinya adalah
rasa kegelisahan atas masalah kehidupan para pengikutnya
Judul patung 2 : Tenggelam
Ket : masih berkaitan dgm patung pertama, karya ini menyimbolkan tangan
yg berwarna kuning dengan kristal-kristal borax sebagai sabu (asmat) yg
menenggelamkan kehidupan korban asmat Aa Gatot
Terinspirasi dari : Aa Gatot bilang sabu-sabu itu Asmat, makanan jin di padepokan

Dari dulu memang gak mengelompokan diri ke aliran seni tertentu karena 100% aku sendiri membuat karya seni buat menvisualisasikan isi hati, pikiran dan seneng aja, gambar-gambar / lukisan masa SMP, SMA dan kuliah memang ada ceritanya masing-masing.  Pernah sih jaman SMP ingin banget jadi pekerja seni, yaa namanya abg labil mau ini itu tanpa dipikir dulu dan maunya sendiri (heuras babatok). Seiringnya waktu, gak terlalu maksain diri untuk jadi seniman, ya.. trimo ae lah.

Tapi langsung semangat banget kalo diajak partisipasi di kegiatan seni, yaa... walau amatiran ikut aja dan lumayan gitu nambah temen dan nambah pengalaman juga. Nah.. waktu tahun 2016, komunitas Pensil Kertas Bandung mau mengadakan Pameran Tutup Buku 2016 pada akhir tahun 2016, sebenernya konsepnya berangkat dari tema pameran pra-event Kekinian yang diadakan tahun 2015 dan dari situlah hobi seni ini tersalurkan. (Ikutan pameran pertama kali bagian 1 & bagian 2)

Masih mengangkat konsep dari tema pameran sebelumnya yaitu Kekinian (tren, mode, hits, dll), kalo pameran yang sekarang ini temanya tentang berita, kejadian, kasus yang viral dan lagi boming. Jadi para pembuat karya diharuskan mengikuti tema dan menonjolkan warna kuning dan hitam sama dengan pameran sebelumnya, Kekinian :) 
Sebenernya pameran Tutup Buku ini mau diadakan akhir tahun 2016 tapi gak semua rencana berlajan dengan mulus, waktu itu udah sempet ditentuin tanggal pamerannya dan karya 3 dimensi belum jadi 100%! Kadang ini bikin aku sendiri putus asa dalam pengerjaan karya-karya ku yang akan dipamerkan karena pengerjaannya gak sehari jadi :( tapi memang aku ngerasa aku salah pake teknis pembuatan karya yang segini ribetnya :(

Awal kita rapatin tentang pameran itu sekitar awal bulan September 2016 dan para anggota ditanya mau bikin karyanya mau mengangkat berita / kasus / kejadian yang sedang apa aja dan lagi naik daun, teknisnya, jenisnya, ukurannya, dan tentunya pasti pesan apa yang mau disampaikan dari karya yang nanti akan dipamerkan. Terus kita seperti biasa ngumpul di CFD dan langsung cuus ke Baksil, disana kita harus mempresentasikan sketsa kasar tentang karya para anggota yang mau dipamerkan nanti dihadapan para anggota lainnya, nanti setelah kita presentasiin sketsa kasarnya dan menjelaskan detail-detailnya. Kita akan dapet usulan dari para senior atau sesepuh :) Pensil Kertas tentang karya yang akan kita buat.

Waktu pas rapat awal pembentukan tema pameran itu udah mulai cari-cari berita yang viral  pada bulan tertentu di 2016. Dari 3 berita yang kepikiran untuk dibuat karya, tapi setelah dipertimbangkan lagi dan mikir keras teknis pengerjaannya bagaimana akhirnya pilih 2 aja yang udah kebayang cara bikinnya dan biar nanti pas dipamerin nampak mewakili pesannya.

Karena aku kalo berkesenian itu aliran apapun dicoba, jadi teknis pengerjaan karya yang aku ingin buat itu beda dari yang sebelumnya (watercolor) walaupun dulu pas SMA pernah bikin tapi hanya sekedar "ingin coba" tapi bagus hasilnya (yaa.. gak tau sih kalo kata orang, mungkin biasa aja) lebih ke DIY do it yourself  sih.. macam craft gitu dan rada ribet memang daripada gambar di selembar kertas. Tapi walau ribet, seneng aja ngerjainnya :) 

Pengerjaan karya 3D ini lama pengerjaannya dari September sampai H-1 pameran, ya.. hampir 4 bulan lah.. kenapa lama? karena ngumpulin uangnya dulu untuk beli bahan-bahannya dan eksperimen yang banyak gagalnya :( nah.. pas H-1 itu udah pengen nyerah sih.. soalnya baru dipernis dan pas musim hujan juga.. susah keringnya :( dan kalo boleh jujur semua ini modalnya bikin "rugi". Baru kali ini bikin karya seni begini :( tapi gak aku bawa pusing soalnya memang aku seneng dengan proses pembuatannya.


Susah, ribet dan lelahnya.. 


1. Beli borax di ade-ade yang jualan slime
    Dari awal aku ingin bikin kristal borax tapi setelah muter-muter cari borax di toko kimia sekitar bandung itu pasti dibilangnya sama pemerintah udah ga boleh dijual, akhirnya cari alternatif, beli lah Alum / tawas yang belinya kebanyakan, dan pas dicoba, GAGAL :( sampe berminggu-minggu gak jadi kristal juga. Dan akhirnya kepikiran beli borax diade-ade yang suka jual slime (bukannya dari awal-_-). Percobaan bikin kristal borax yang harus nunggu hasilnya sampe 1-2 minggu kalau mau bagus dan gagal dan bikin lagi dan gagal dan harus nyari bahan yang bener dan akhirnya jadi, nunggu kering gadingnya sampe berhari-hari. Pokoknya take so much effort in my artworks, jadi percuma kalo misalkan pas H-1 aku give up gitu aja. Oiya, kristal borax ini untuk karya patung tangan ASMAT.

2. Belanja bahan-bahan sampe borma tutup dan tas ketinggalan di tepat penitipan barang
    Waktu itu belanjanya habis pulang dari les bahas inggris, langsung ke borma. Mungkin karena kelamaan ngeliatin glitter yang warna-warni dan bahan craft yang unyu-unyu jadi pas ke kasir udah rada sepi, singkat cerita udah bayar dan udah masukin kunci di motor, dan baru inget kalo tas yang dititipin belum diambil, suka panik kalo toko udah tutup. Gak kebayang aku kekunci di dalem macam toy story :(  
Keesokan harinya, bikin gadingnya bener-bener butuh kesabaran banget, dari bentuk awalnya pake alumunium, dilapisin sama masking tape, terus ditebelin pake koran yang dibasahin sama lem fox+air. Pengerjaan dari jam 4 sore - jam 2 malem, nunggu keringnya butuh 3-4 hari, sebenernya aku tau cara bikin gadingnya cuman dari tutorial craft aja tapi kalo bentuk gadingnya inisiatif aja. 


3. Beli bahan untuk cetak tangan, bolak balik toko alkes 
   Aku pake alginat yang biasanya untuk nyetak gigi kalo mau dibehel, yang kalo waktu dicetak giginya pengen muntah sama ada wangi mint. Dan itu adanya di toko alkes dan ada juga di toko kimia yang aku awalnya mau beli borax dan gak ada itu tapi harus beli seukuran cat tembok yang ember gede gitu :( percobaan pertama, gagal tapi ngebentuk tangan, karena kurang puas sama hasilnya.. jadi beli lagi alginatnya :( hasil percobaan ke-2 alhamdulillah berhasil.

4. Dibilang "Ribet"
   Emang ribet dan capek juga. Tapi gimana ya? rasa kepo, rasa penasaran untuk ngotak-ngatik, untuk nyobain percobaan yang cuman bisa liat bule-bule bikin tutorialnya di youtube itu tuh membuka tabir hahaha, rasa penasaran terbayarkan walau ribet. Ibarat orang lain bisa pelajaran matematika, berarti aku juga bisa dong walau susah :) tapi kalo dibawa kehati ya.. jadi sedih sendiri, pundung :( karena dibilang ribet, tapi udah niat dari awal mau belajar untuk bisa menyampaikan pesan lewat karya seni aku ini. Jadi pas dilihat karyanya, orang-orang langsung ngerti maknanya.

5. Dipandang sebelah mata sama orang tua
  Setiap berkesenian memang rasa gak didukung 100% walau cuman hobbi, waktu pengerjaan gading gajah & patung tangan sepet dibilang ngehabisin uang dan biasa aja kalo aku ikutan pameran. Tapi aku ikutan ini kan ingin membuktikan kalo aku gak sia-sia mengorbankan waktu dan uang :') hanya untuk bikin karya seni ini

Sempet ngerasa bakal jadi karya yang biasa aja dan takutnya ada yang lebih dahsyat daripada karya aku tapi reaksi temen-temen PK pas aku bawa karya 3D ke dalem GIM, terbayarkan rasa lelah dan ribet selama ini!!!!!!!!! :') rasa ingin nangis, ternyata mereka menghargai karya seni aku yang bikin "repot" 
ada yang bilang "nabil niat pisan" 
memang aku niat :') 
kalo boleh jujur semua karya seni aku pake hati, kalo aku gak mood dan gak punya suatu emosi yang harus divisualisasikan, aku gak akan buat apapun. 

dan waktu pameran dibuka, banyak yang takjub sama karya seni ku. Om panji bilang kalo temennya yang dari Jakarta katanya karya ku paling menonjol dan keren.. 
Rasa seneng, gembira, bangga, sedih jadi satu :') 
baru kali ini seumur hidup ngerasa karya seni aku.. "dihargai" 
hanya ngeliat ekspresi mereka memandang lama dan mengerti pesan yang aku sampaikan lewat karya-karya ku, itu lebih dari cukup.

Waktu hari terakhir ada kejadian yang seharusnya gak dilakukan oleh orang-orang yang dateng ke pameran manapun dan dimanapun, yaitu jangan sembarang menyentuh karya seni. Jadi aku lagi motret keadaan pada saat pameran dan aku kebetulan lagi ada di deket karya patung tangan aku, ada 2 pemuda laki-laki yang mungkin kepo dan gak bisa baca "dilarang menyentuh karya ini!" terus salah satu dari mereka megang-megang kristal boraxnya :( dan mereka bilang itu mirip nasi :'( mungkin mereka memang gak baca deskripsinya dan larangannya :( 
Pas mereka megang karya aku reaksi aku bengong, kesel, dan kaget, aku gak marahin sih.. :( aku rada kecewa aja sama pengunjung pameran yang gak tau aturan atau bener-bener buta huruf atau cuman dateng ke pameran karena ingin eksis aja :( dan gak menikmati karya-karya seni yang dipamerkan..

sebenernya semua karya yg dipamerin itu bagus semua tapi ini favorit aku dan
yg aku tandain * itu "ngena" banget pas baca captionnya tentang mental illness.
Karya yg aku seneng liatnya yg lukisan mulut, dia pake glitter & warna ijo neon :)


~ Terimakasih Ya Allah, kami masih diberikan kesehatan & kesempatan dalam pameran ini, aku beryukur dan banyak-banyak berterimakasih sama Allah karena ini semua dulu hanya angan-angan aja :') sekarang terwujud kembali.. alhamdulillah.. :')

~ Terimakasih rara yang selalu berdua sama aku pas prepare pameran di GIM, dia sempet bilang "Bakal kangen bil, soalnya kita selalu bareng-bareng tiap hari". Jadi inget pas beli cuanki, kita kesiram air hujan yang ada diterpal warung :') beli kopi sama sendok plastik di warung depan GIM dan dikasihnya yang bekas ngaduk kopi :')

~ Terimakasih gege, ica, nadia, novi, della, gesti, desti, ulan, afinda, alza, codot yang saling mengisi walau kita gak banyakan pas pameran, udah dateng dan support, saling bantu walau kekurangan orang waktu itu, makasih udah difotin alza & codot, makasih dela udah repot-repot bawa jajanan & ulan yang ripuh preparingnya :), makasih semangatnya mba anggi yg lagi sibuk banget waktu itu :* dan masih sempet ngeline.

~ Terimakasih kak Yogi yang dulu aku pernah ikut workshop kolasenya, makasiiih udah bilang karya ku baguus :)

~ Terimakasih murni & tetehnya yang udah sempetin dateng walau sebentar, cuman murni satu-satunya temen SMA yang dateng :') sayang murniiiii :* Aku ada rasa kecewa dan sedih soalnya temen-temen SMP, SMA, dan kuliah yang aku sangat harapkan untuk dateng, mereka gak dateng :( 3 hari pameran aku jadi bagian yang jaga buku tamu.. menunggu kawan yang dan mereka tak kunjung datang...

~ Terimakasih debay dzaki :* dari keluarga gak ada yang dateng selain dzaki, mba bella seneng ko adik sendiri dateng walau ayah ibu dan sodara yang lain gak dateng :') padahal pameran ini adalah pembuktian kalo aku berkesenian bukan gaya-gayaan tapi ada tujuan baiknya dan gak sia-sia :(

~ Terimakasih banyaaaak senior Pk (wa apuk, om kun, om panji) & temen-temen Pensil Kertas Bandung, aku belajar banyak disini. Udah mengubah aku yang kurang bergaul, yang takut kalo punya temen cowok, yang takut dan gak dibolehin main keluar daerah Cimahi, yang cuman sekedar anak rumahan dan gak tau daerah Bandung :( sekarang udah lebih mandiri dan berani :') aku gak tau bakal jadi apa kalo hobi berkesenian ini gak disalurkan dengan baik :')

Comments

Popular posts from this blog

Tersipu-sipu

Cerita cinta ku seperti FTV

UKK "Ujian Kenaikan Kelas"